Transfer Pricing Course - Universitas Indonesia

Transfer Pricing Course - Universitas Indonesia

Akuntansi Keuangan 2 Pertemuan 1 1 Agenda 1. Introduction 2. PSAK 50 3. PSAK 55 dan PSAK 71 4. PSAK 60 2 Silabus 1 1 Financial Instruments (part 1)

2 a,c Scope of PSAK 50, 55 and 60 Definition of Financial Instrument o Financial Assets o Financial Liabilities o Equities Category of Financial Instrument o Financial Assets: FVTPL, HTM, L&R, AFS o Financial Liabilities: FVTPL and FLAC o Equities Reclassification between categories Measurement: Amortised Cost vs Fair Value Various issues related to Amortised Cost: off market and loan restructuring Financial Instruments (part 2) Introduction to Financial Assets Impairment which

financial asset should be impaired and brief concepts of impairment Introduction to derecognition criterias Disclosures back bones based on PSAK 60 Brief updates about ED PSAK 71 LL Ch 15, AK Ch 7 PSAK 50 (2013), PSAK 55 (2013), PSAK 60 (2013) a,c LL Ch 15, AK Ch 7 PSAK 50 (2013), PSAK 55 (2013), PSAK 60 (2013) ED PSAK 71 3 Silabus 2 3 4

Financial Asset: Cash and Receivables a Reporting Cash Summary of Cash-Related Items Cash controls Accounts Receivable Secured Borrowing and Factoring Notes Receivable Impairment of Receivables Presentation & Disclosure Financial Liabilities: Short-term a Nature and type of current liabilities Classification issues of short-term debt expected to be refinanced Presentation & Disclosure Financial Liabilities: Long Term Liabilities Bonds Payable Long Term Notes Payable Extinguishment of non-current liabilities Presentation and Disclosure KW Ch 7 PSAK 2 (revisi 2009), PSAK 50 (2013), PSAK 55 (2013), PSAK 60 (2013), KW Ch 7 Appendix 7B

AK Ch 8 KW Ch 13; KW Ch 14 PSAK 50 (2013), 55 (2013), PSAK 60 (2013) 4 Silabus 3 5 Financial Assets: Investment Debt Securities Accounting for Financial Asset Debt investment: Amortised Cost Debt investment: Fair Value Presentation and Disclosure a, c KW Ch 17 PSAK 50 (2013), 55 (2013), PSAK 60 (2013)

6 Financial Assets: Investment Equity Securities Equity Investment at Fair Value Equity Method Consolidation Impairment of Value Transfer between Categories Presentation and Disclosure Wrap up financial instruments topics -> brief updates about PSAK 71 classification and impairment Stockholder Equity Corporate Form of Organization Equity Preference Shares Treasury Shares Dividend Policy

Government Grants Presentation and Disclosure a,c KW Ch 17 PSAK 15 (2013), PSAK 50 (2013), PSAK 55 (2013), PSAK 60 (2013) 7 ED PSAK 71 a KW Ch 15 PSAK 50 (2013) ISAK 11 PSAK 61 UU PT No. 40/2007 5 Silabus 4 8 Small Group

discussion 9 10 Dilutive Securities Debt & Equity Convertible Debt Convertible Preference Shares Share Warrant Accounting for Share Compensation Presentation and Disclosure Earning Per Share Earning Per Share-Simple Capital Structure Earning Per Share-Complex Capital Structure Presentation and Disclosure Accounting for Leases (part 1) The Leasing Environment

Accounting by Lessee Accounting by Lessor Special Accounting Problems Residual Values Bargain Purchase Options (lessee) Initial Direct Cost (Lessor) Sales-type Lease (lessor) App B: Sale and Lease-back Presentation and Disclosure a, c a a,c KW Ch 16 PSAK 50 (2013), 55 (2013), PSAK 53 Case study: Hybrid /

Compound instrument Liabilities or Equity instrument KW ch 16 PSAK 56 (2010) KW ch 21 PSAK 30 (2011) 6 Silabus 5 11 Small Group discussion 12 13 14 Accounting for Leases (part 2) Determining whether arrangement contains a lease Service concession arrangements a

ISAK 8 ISAK 16 PSAK 30 (2011) Case Study: mplementation of ISAK 8 at PLN Accounting for Income Tax Fundamental of Accounting for Income Taxes Accounting for Net Operating Losses Review of the Asset Liability Method Presentation and Disclosure Accounting for Tax Amnesty a KW ch 19 PSAK 46 (2013) Accounting Changes & Error Analysis Changes in Accounting Policy Changes in Accounting Estimates

Correction of Errors Motivation of Change of Accounting Policy Errors analysis Subsequent Events a,c KW ch 22 PSAK 25 (2009) Special Topics in Financial Reporting Reporting for Entities without Public Accountability Reporting for Micro, Small and Medium entities b,d PSAK 70 (2016) PSAK 8 (2009) SAK ETAP (2009) SAK EMKM 7 Perkembangan Pengaturan Instrumen Keuangan PSAK LAMA sd Th 1998

PSAK 09 Penyajian aktiva lancar dan kewajiban lancar PSAK 50 Sekuritas PSAK 43 Akuntansi Anjak Piutang PSAK 21 Akuntansi Ekuitas PSAK 31 Akuntansi Perbankan PSAK 50 Akuntansi Investasi Efek Tertentu PSAK 51 Akuntansi Kuasi Organisasi PSAK 55 Akuntansi Instrumen Deivatif dan Aktivitas Lindung Nilai

PSAK 54 Akuntansi Restrukturisasi Hutang Piutang Bermasalah PSAK Revisi 2006 PSAK 50 Instrumen Keuangan Penyajian dan Pengungkapan PSAK 55 Instrumen Keuangan Pengakuan dan Pengukuran PSAK Revisi 2010 IAS 1 Jan 2009 PSAK 50 Penyajian PSAK 55 Pengakuan dan Pengukuran PSAK 60 Pengungkapan PSAK 50, 55, 60 Revisi 2014 IAS eff1 Jan 2013 8 Instrumen Keuangan 50,55,60 Instrumen Keuangan

IAS 32 IAS 39 IFRS 7 PSAK 50 PSAK 55 PSAK 60 Definisi dan klasifikasi Pemisahan liabilitas keuangan dan ekuitas Akuntansi untuk instrumen keuangan majemuk. Akuntansi untuk penarikan saham dan saham treasury Saling hapus atas aset dan liablitas Pengungkapan

instrumen keuangan dan risiko Definisi, klasifikasi dan reklasifikasi Pengakuan dan penghapusan Pengukuran setelah pengakuan awal Akuntansi untuk derivarif untuk diperdagangkan dan hedging. 9 9 Klasifikasi Instrumen Keuangan Definisi Instrumen Keuangan setiap kontrak yang menambah nilai aset keuangan entitas dan kewajiban keuangan atau instrumen ekuitas entitas lain Aset Keuangan Kas Instrumen ekuitas entitas lain Hak kontraktual

Kontrak diselesaikan dengan instrumen ekuitas entitas Liabilitas keuangan Kewajiban kontraktual kontrak yang diselesaikan dengan instrumen ekuitas entitas Ekuitas Kontrak yang memberikan hak residual atas aset suatu entitas setelah ikurangi dengan seluruh kewajibannya 10 Instrumen Keuangan setiap kontrak yang menambah nilai: aset keuangan entitas , dan (disisi lain) kewajiban keuangan atau instrumen ekuitas entitas lain. Aset Keuangan Kas Instrumen ekuitas yang diterbitkan entitas lain Hak kontraktual: untuk menerima kas atau aset keuangan lainnya dari entitas lain;

atau untuk mempertukarkan aset keuangan dengan entitas lain dengan kondisi berpotensi untung; atau Kontrak yang akan diselesaikan dengan penerbitan instrumen ekuitas entitas nonderivatif derivatif Kewajiban Keuangan Kewajiban kontraktual: untuk menyerahkan kas atau aset keuangan lain kepada entitas lain; atau untuk mempertukarkan aset keuangan atau kewajiban keuangan dengan entitas lain dengan kondisi yang berpotensi tidak menguntungkan entitas; kontrak yang akan atau mungkin diselesaikan dengan menggunakan instrumen ekuitas yang diterbitkan entitas dan merupakan suatu: non derivatif; atau derivatif 11

PSAK 50 PSAK 50 merupakan adopsi dari IAS 32 Financial Instrument: Presentation PSAK revisi 2006 baru berlaku 2008 ditunda penerapan 2010 PSAK revisi 2010 merevisi PSAK 50 (sebelumnya mengenai instrumen keuangan: penyajian dan pengungkapan yang diterbitkan tahun 2006). PSAK 50 (revisi 2010) diadopsi dari IAS 32 versi Oktober 2009. PSAK 50 (2014) Penghapusan pengaturan pajak penghasilan terkait dividen Penambahan persyaratan saling hapus aset dan liabilitas keuangan Penyesuaian definisi nilai wajar sesuai PSAK 68 Pernyataan ini tidak wajib diterapkan untuk unsur yang tidak material 12 PSAK 50 (2006) Merubah PSAK 50 Akuntansi investasi efek tertentu mengatur penyajian dan pengukuran PSAK 50 (revisi 2006) mengatur tentang instrumen keuangan: penyajian dan pengungkapan. Perubahan menyeluruh instrumen keuangan

karena sebelumnya hanya mengatur investasi efek tertentu, tidak termasuk bentuk instrumen keuangan yang lain. 13 PSAK 50 (2010) PSAK 50 (revisi 2010) hanya mengatur tentang penyajian instrumen keuangan. Pengaturan tentang pengungkapan instrumen keuangan diatur dalam PSAK 60: Instrumen Keuangan: Pengungkapan. Ruang lingkup & Definisi (puttable instrument) Penyajian : Liabilitas dan ekuitas Instrumen keuangan majemuk Saham treasuri Bunga, dividen, keuntungan dan kerugian Saling hapus aset dan liabilitas keuangan

Pengaturan baru : puttable instrumen; Kewajiban menyerahkan bagian aset neto secara prorata saat likuidasi; Reklasifikasi dari liabilitas keuangan ke instrumen ekuitas dan sebaliknya. 14 Isi PSAK 50 Revisi 2014 Tujuan, Ruang Lingkup dan Definisi Penyajian Liabilitas dan Ekuitas Instrumen Keuangan Majemuk Saham yang Diperoleh Kembali Saham, Deviden, Kerugian dan Keuangan Saling Hapus antar Aset Keuangan dan Liabilitas Keuangan (revisi 2013) Pedoman Penerapan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari PSAK 50 Contoh Ilustrasi, melengkapi tetapi bukan merupakan bagian dari PSAK 50 15

Definisi Nilai Wajar nilai wajar adalah harga yang akan diterima untuk menjual suatu aset atau harga yang akan dibayar untuk mengalihkan suatu liabilitas dalam transaksi teratur antara pelaku pasar pada tanggal pengukuran. ...the price that would be received to sell an asset or transfer a liability in an orderly transaction between market participants at the measurement date. IFRS 13 para 9 16 PSAK 50 Tujuan PSAK 50 ini adalah untuk menetapkan: Prinsip penyajian instrumen keuangan sebagai liabilitas atau ekuitas dan saling hapus aset keuangan dan liabilitas keuangan. Prinsip dalam Pernyataan ini melengkapi : Prinsip pengakuan dan pengukuran aset keuangan dan liabilitas keuangan dalam PSAK 55 Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran; dan Pengungkapan informasi mengenai prinsip tersebut dalam PSAK 60: Instrumen Keuangan: Pengungkapan 17 Penyajian Liabilitas dan Ekuitas par 15

Penerbit instrumen keuangan pada saat pengakuan awal mengklasifikasikan instrumen tersebut atau komponennya sebagai liabilitas keuangan, aset keuangan, atau instrumen ekuitas sesuai dengan substansi perjanjian kontraktual dan definisi liabilitas keuangan, aset keuangan, dan instrumen ekuitas. 18 Instrumen Keuangan Majemuk Penerbit instrumen keuangan nonderivatif mengevaluasi persyaratan instrumen keuangan untuk menentukan apakah instrumen tersebut mengandung komponen liabilitas dan ekuitas. Komponen tersebut diklasifikasikan secara terpisah sebagai liabilitas keuangan, aset keuangan,, atau instrumen ekuitas sesuai dengan ketentuan di paragraf 11. Entitas mengakui secara terpisah komponen instrumen keuangan yang: menimbulkan liabilitas keuangan bagi entitas; dan memberikan opsi bagi pemegang instrumen untuk mengkonversi instrumen keuangan tersebut menjadi instrumen ekuitas dari entitas yang bersangkutan. 19 Saham Treasuri Jika entitas. memperoleh kembali instrumen ekuitasnya, maka instrumen tersebut (saham treasuri) dikurangkan dari ekuitas.

Keuntungan atau kerugian yang timbul dari pembelian, penjualan, penerbitan, atau pembatalan instrumen ekuitas entitas tersebut tidak diakui dalam laba rugi. Saham treasuri tersebut dapat diperoleh dan dimiliki oleh entitas yang bersangkutan atau oleh anggota lain dalam kelompok usaha yang dikonsolidasi. Imbalan yang dibayarkan atau diterima diakui secara langsung di ekuitas. Nilai saham treasuri yang dimiliki diungkapkan secara terpisah, dalam Iaporan posisi keuangan atau catatan atas laporan keuangan, sesuai dengan PSAK 1: Penyajian Laporan Keuangan. Entitas mengungkapkan sesuai dengan PSAK 7: Pengungkapan Pihak-pihak Berelasi jika saham treasuri diperoleh oleh pihak-pihak berelasi. 20 Bunga, Deviden, Kerugian dan Keuntungan Bunga, dividen, keuntungan, dan kerugian yang terkait dengan instrumen keuangan atau komponen yang merupakan liabilitas keuangan diakui sebagai pendapatan atau beban dalam laba rugi. Distribusi kepada pemegang instrumen ekuitas didebit oleh entitas secara langsung ke ekuitas, setelah dikurangi dampak pajak penghasilan terkait. Biaya transaksi yang timbul dari transaksi ekuitas, dicatat

sebagai pengurang ekuitas, setelah dikurangi dampak pajak penghasilan terkait. 21 Pajak Dividen Pajak penghasilan yang terkait dengan distribusi kepada pemegang instrumen ekuitas dan biaya transaksi dicatat sesuai dengan PSAK 46: Pajak Penghasilan. Entitas umumnya menanggung berbagai biaya dalam penerbitan atau perolehan kembali instrumen ekuitasnya. Biaya transaksi yang timbul dari transaksi ekuitas dicatat sebagai pengurang ekuitas (setelah dikurangi dampak pajak penghasilan), sepanjang biaya tersebut merupakan biaya tambahan yang dapat diatribusikan secara langsung dengan transaksi ekuitas, namun diabaikan jika tidak dapat diatribusikan secara langsung. Biaya transaksi ekuitas yang diabaikan tersebut diakui sebagai beban. 22 Saling Hapus

Aset keuangan dan liabilitas keuangan saling hapus dan nilai netonya disajikan dalam laporan posisi keuangan jika, dan hanya jika, entitas: saat ini memiliki hak yang dapat dipaksakan secara hukum untuk melakukan sating hapus atas jumlah yang telah diakui tersebut; dan berniat untuk menyelesaikan secara neto atau untuk merealisasikan aset dan menyelesaikan liabilitasnya secara simultan. Dalam akuntansi untuk transfer atas aset keuangan yang tidak memenuhi kualifikasi penghentian pengakuan, entitas tidak boleh melakukan saling hapus aset keuangan yang ditransfer dan liabilitas terkait (lihat PSAK 55 (revisi 2006): Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran paragraf 36). Entitas mengungkapkan informasi yang disyaratkan dalam PSAK 60: Instrumen Keuangan: Pengungkapan paragraf 13B-13E untuk pengakuan instrumen keuangan yang termasuk dalam ruang lingkup paragraf PSAK 60 paragraf 13A. 23 Jenis Instrumen Keuangan PSAK 55 Instrumen Keuangan Aset Keuangan Aset Keuangan yang diukur pada

nilai wajar melalui laporan laba rugi Investas dimiliki hingga jatuh tempo Pinjaman diberikan dan Piutang Aset keuangan tersedia untuk dijual Liabilitas Keuangan Liabilitas Keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi Instrumen Ekuitas Instrumen Derivatif Instrumen

Lindung Nilai Instrumen Ekuitas Biasa Derivatif Biasa Atas Nilai Wajar Instrumen Ekuitas Majemuk Derivatif Melekat Atas Arus Kas Kewajiban Lainnya Atas Investasi Neto pada Operasi Luar Negeri Instrumen Ekuitas

Sinstesis 24 24 PSAK 55 R Instrumen keungan pengakuan dan Pengukuran Instrumen keuangan diukur pada pengakuan awal sebesar nilai wajar ditambah dengan biaya transaksi kecuali untuk instrumen yang diukur dengan menggunakan nilai wajar. Penghapusan (derecognition) aset keuangan didasarkan atas kombinasi risk and reward dan pendekatan pengendalian. Evaluasi atas risk and reward diakukan sebelum evaluasi atas transfer pengendalian Pengakuan gain/loss atas penghapusan (extinguishment) liabilitas keuangan ketika utang baru diterbitkan memiliki persyaratan (term) yang berbeda dengan utang lama. Restrukturisasi utang yang menyebabkan modifikasi substansial term dapat menghasilkan gain/loss pada saat penerbitan liabilitas baru. 25 PSAK 55 R Instrumen keungan pengakuan dan Pengukuran Harga pasar atas aset yang dimiliki atau liabilitas yang akan diterbitkan adalah harga penawaran(bid price) dan untuk aset yang akan dibeli atau liabilitas yang dimiliki adalah harga permintaan (asking price). Pengukuran instrumen keuangan sebesar nilai amortisasi, premium dan diskon dimartisasi dengan menggunakan effective

interest rate. Aturan tainting atas held to maturity investment, pembatasan selama 2 tahun tidak boleh melakukan transfer antar kategori investasi. 26 PSAK 55 R Instrumen keungan pengakuan dan Pengukuran Bukti obyektif atas penurunan nilai aset keuangan dan penilaiannya dilakukan setiap tanggal laporan keuangan. Penilaian penurunan nilai dilakukan secara individu dan kolektif Pembalikan atas penurunan atas piutang, investasi HTM dan AFS instrumen utang dapat dilakukan jika memenuhi kriteria. Reklasifikasi menjadi atau keluar dari FVPL dilarang yang didesain untuk tujuan hedging 27 Pengukuran Awal Aset dan Kewajiban Keuangan Diukur pada nilai wajar melalui laba rugi Tidak diukur pada nilai wajar melalui laba rugi Nilai wajar

Nilai wajar ditambah Biaya Transaksi (biaya transaksi expense) (biaya transaksi dikapitalisasi) 28 Pengukuran Setelah Pengakuan Awal a) Nilai wajar b) Biaya diamortisasi c) Biaya (penggunaan terbatas hanya jika nilai wajar tidak dapat ditentukan) PSAK 55 mengklasifikasikan: 4 kategori aset keuangan 2 kategori kewajiban keuangan Kategori tersebut menentukan metode yang digunakan untuk pengukuran selanjutnya 29 Pengukuran Selanjutnya Klasifikasi FVTPL HTM Pinjaman Diberikan dan

Piutang Neraca Nilai wajar Biaya Transaksi Keuntung Bunga Penuruna Pembalika an atau dan n Nilai n Kerugian Dividen Penuruna Nilai n Nilai Wajar Dibebankan Laba atau rugi Laba atau rugi By default By default Biaya Diamortisasi

Dikapitalisasi Biaya diamortisasi Dikapitalisasi - Laba rugi Laba rugi Laba rugi - Laba rugi Laba rugi Laba rugi 30 Pengukuran Selanjutnya Klasifikasi

Laporan Posisi Keuangan Keuntungan atau Kerugian Nilai Wajar Bunga dan Dividen Utang/ Dikapitalisasi Nilai wajar Pendapatan komprehensif lain* Laba Rugi Laba Rugi Laba Rugi

Ekuitas/ Dikapitalisasi Nilai wajar Pendapatan komprehensif lain* Laba Rugi Laba Rugi Pendapatan komprehensif lain Ekuitas: Tidak dapat diukur secara andal/ Dikapitalisasi Harga perolehan - Laba Rugi

Laba Rugi - Jenis / Biaya Transaksi AFS Penurunan Pemulihan Nilai Penurunan Nilai * Dibebankan ke laba rugi saat pelepasan atau terjadi penurunan nilai 31 Ilustrasi Provisi Enitas Enitas AA memberikan memberikan pinjaman pinjaman Rp Rp 600.000 600.000 bunga bunga 8%, 8%, tahunan.

tahunan. Bunga Bungasebesar sebesar8% 8%kali kalitotal totalpinjaman pinjamandibayarkan dibayarkansetiap setiapakhir akhirtahun tahun dan dan pokok pokok dilunasi dilunasi pada pada akhir akhir tahun tahun ketiga. ketiga. Entitas Entitas AA membebankan membebankan provisi provisi 4%, 4%, yang yang dipotong dipotong dari dari pinjaman pinjaman yang

yang diberikan diberikan Jumlah pinjaman yang diberikan / diterima sebesar 600.000 dikurang 4% = 576.000. Dihitung ulang bunga efektif. Tingkat bunga yang menyamakan nilai kini kas yang akan diterma dengan nilai pinjaman 576.000 32 Ilustrasi Provisi 1 Tidak ada provisi Pembayaran 8% 1 48,000 2 48,000 3 48,000 3 600,000 600,000 PV 44,444 41,152 38,104 476,299 600,000

Dengan provisi 4% 9.59708% 1 2 3 3 576,000 Pembayaran 48,000 48,000 48,000 600,000 PV 43,797 39,962 36,462 455,779 576,000 Tingkat suku bunga efektif lebih besar karena nilai uang yang diberikan lebih kecil. Perusahaan tetap akan memperoleh pembayaran

bunga 8% dari pokok Tingkat suku bunga efektif dihitung sebesar 9,59708%. 33 Ilustrasi Provisi Lanjutan Piutang 576.000 Piutang 576.000 Kas 576.000 Kas 576.000 (sebagai (sebagai alternatif alternatif pinjaman pinjaman dapat dapat dicatat dicatat sebesar sebesar 600.000 600.000 dan dan dikurangi dikurangidiskon diskonsebesar sebesar4.000)

4.000) Jurnal Jurnal pembayaran pembayaran bunga bunga akhir akhir tahun tahun pertama pertama dan dan amortisasi amortisasi biaya biayatransaksi transaksi Kas 48.000 Kas 48.000 Piutang 7.279 Piutang 7.279 Pendapatan 55.279 Pendapatanbunga bunga 55.279 Pendapatan Pendapatanbunga bungadihitung

dihitungdari daribunga bungaefektif efektif 34 Transfer / Reklasifikasi Loans & Receivable HTM Diijinkan jika ada perubahan intensi. Situasi yang langka Diijinkan namun harus memenuhi TAINTING RULE FVTPL AFS 35 Ketentuan Umum Penurunan Nilai Aset keuangan atau kelompok aset keuangan mengalami penurunan nilai apabila:

Nilai tercatat/biaya perolehan diamortisasi > Nilai yang dapat diperoleh kembali Evaluasi atas apakah terdapat bukti objektif penurunan nilai harus dilakukan pada setiap tanggal neraca Bila terdapat bukti objektif penurunan nilai, maka harus dilakukan estimasi nilai yang dapat diperoleh kembali dan mengakui kerugian penurunan nilai 36 Penurunan Nilai Konsep Umum Kesulitan keuangan signifikan pihak peminjam Pelanggaran kontrak seperti pembayaran bunga maupun pokok terjadi penundaan Pihak pemberi pinjaman memberikan kelonggaran akibat kesulitan keuangan yang dialami peminjam Peminjam dinyatakan pailit oleh pengadilan Memburuknya kondisi ekonomi kemampuan membayar turun yang menyebabkan

37 Impairment of Financial Assets Measured at Amortized Cost Procedures for assessing impairment (IAS 39: 63-65) Test for impairment for Financial Assets Individually Significant Not Individually Significant Individually Individually Fail Pass Fail Collectively Pass Collectively tested with similar credit risk 38 38

Impairment of AFS Financial Assets Changes in fair value of AFS taken to equity Decline in fair value must be determined Objective evidence of impairment Cumulative loss in equity transferred to income statement Decline in fair value Previous Acquisition Current fair impairment loss cost value Debt instrument: Reversible Equity instrument: Non reversible 39 Derivatif Instrumen keuangan atau kontrak lain dengan karakteristik: Nilainya berubah akibat dari perubahan variabel yang mendasari (spt suku bunga, harga, nilai tukar, dll). Tanpa investasi awal neto atau nilainya lebih kecil

dari nilai kontrak sejenis yang memberi pengaruh yang sama terhadap perubahan faktor pasar. Diselesaikan pd tanggal tertentu di masa mendatang. 40 Lindung Nilai Akuntansi Lindung nilai untuk tujuan akuntansi, mendesain satu atau lebih instumen lindung nilai sehingga perubahan nilai wajarnya saling meniadakan, baik seluruh atau sebagian dengan perubahan nilai wajar dari item yang dilindungi. Lindung nilai akuntansi mengakui pengaruh laba/rugi dari perubahan nilai wajar instrumen lindung nilai dengan itema yang dilindung nilai Perlakuan akuntansi khusus bagi transaksi hedging yang mencakup instrumen hedging dan hedge item, yang bertujuan untuk memastikan keuntungan atau kerugian atas instrumen hedging dan hedge item diakui dalam laporan Laba Rugi periode yang sama. Jika tidak diterapkan, kemungkinan missmatch antara keuntungan/kerugian instrumen hedge dengan keuntungan/kerugian hedge item

Tidak seluruh lindung nilai dapat memenuhi persyaratan untuk Hedge Accounting menurut PSAK 55 41 Classification of Hedging Relationships Causes Fair value hedge Cash flow hedge Hedge of a net investment in a foreign entity Tan & Lee Chapter 9 Explanation Hedge of the exposure to changes in fair value of a recognized asset or liability or an unrecognized firm commitment, or an identified portion of such asset, liability or firm commitment, which is attributable to a particular risk and could affect profit or loss (IAS 39:86a) Hedge of the exposure to variability in cash flows that (i) is attributable to a particular risk associated with a recognized asset or liability (such as all or some future interest payment on variable debt instrument )or a highly probable future transaction, and (ii) could affect profit or loss (IAS 39:86b)

Hedge of the foreign currency risk associated with a foreign operation whose financial statements are required to be translated into the presentation currency of the parent company 2009 42 42 Perlakuan Akuntansi Lindung Nilai atas Nilai Wajar 1. Keuntungan atau kerugian dari hedging instrument Langsung diakui di laba atau rugi Lindung Nilai Arus Kas Jika efektif, diakui di ekuitas OCI Tidak efektif laba rugi 2. Penyesuaian atas hedged item

Untuk perubahan nilai wajar yang disebabkan hedged risk, keuntungan atau kerugian langsung diakui di laba atau rugi N/A 3. Ketidakefektifan lindung nilai dicatat di laba atau rugi By default Dihitung 4. Keuntungan atau kerugian di ekuitas ditransfer ke laba atau rugi N/A Pada saat yang sama dengan hedged item diakui di laba atau rugi

43 PSAK 60 Instrumen Keuangan Pengungkapan Entitas harus untuk mengungkapkan informasi yang memungkinkan pengguna laporan keuangan untuk mengevaluasi signifikansi instrumen keuangan terhadap posisi dan kinerja keuangan. Pengungkapan hirarki nilai wajar Tingkat 1 harga kuotasi pasar Tingkat 2 Input selain harga kuotasian (dapat diobservasi) Tingkat 3 Input yang bukan berdasar harga pasar Jenis dan tingkat risiko yang timbul dari instrumen keuangan Pengungkapak kualitatif (ekposure timbulnya risiko, tujuan, kebijak dan proses pengelolaan risiko) Pengungkapan kuantatif (risiko kredit, risiko likuiditas, analisa sensitivitas) 44 Pengungkapan dalam Laporan Posisi Keuangan Kategori aset keuangan dan liabilitas keuangan Aset dan liabilitas keuangan yang diukur pada nilai wajar melalu laba rugi

Aset dan liabilitas keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui penghasilan komprehensif lain Reklasifikasi Saling hapus aset keuangan dan liabilitas keuangan Agunan Akun penyisihan kerugian kredir Insrumen majemuk dengan beberapa derivatif melekat Gagal bayar dari pelanggan 45 Pengungkapan dalam Laba Rugi dan Penghasilan Komprehensif lain Pos penghasilan, Beban dan Penghasilan Komprehensif lain Keuntungan dan kerugian neto atas semua klasifikasi instrumen keuangan Total penghasilan bunga dan total bunga yang dihitung dengan suku bunga efektif Penghasilan dan beban imbalan yang timbul dari FVPL dan aktivitas wali amanah Penghasilan bunga dari aset keuangan yang mengalami penurunan nilai yang diakru Jumlah kerugian penurunan nilai untuk setiap kelas aset keuangan 46 Pengungkapan Lain Kebijakan akuntansi

Kebijakan akuntansi signifikan, dasar pengukuran yang digunakan untuk menyusun laporan keuangan dan kebijakan akuntansi lain yang relevan untuk memahami laporan keuangan Akuntansi Lindung Nilai Deskripsi setiap jenis lindung nilai Deskripsi instrumen keuangan yang ditetapkan sebagai instrumen lindung nilai dan nilai wajarnya Jenis risiko yang dilindung nilai Nilai wajar Untuk setiap kelas aset keangan dan liabilitas keuangan entitas mengungkapkan nilai wajar dari kelas aset dan liabilias keuangan tersebut dengan cara yang memungkinkan untuk membandingkan dengan jumlah tercatatnya. 47 Pengungkapan Nilai Wajar Pengukuran nilai wajar yang diakui dalam laporan posisi keuangan mengungkapkan: Tingkatan Hirarki Nilai Wajar: Tingkatan Tingkat 1 harga kuotasian (belum disesuaikan) dalam pasar aktif untuk aset atau liabilitas Tingkatyang 1 identik;

Tingkat 2 input selain harga kuotasian yang termasuk dalam Tingkat 1 yang dapat diobservasi untuk aset atau liabilitas, baik secara langsung (yaitu sebagai harga) atau secara tidak langsung (yaitu diperoleh Tingkat dari harga); dan2 Tingkat 3 input untuk aset atau liabilitas yang bukan berdasarkan data pasar 3 yang Tingkat dapat diobservasi (input yang tidak dapat diobservasi). 48 Hirarki Fair Value PSAK 68 Yes Apakah ada harga kuotasian dalam pasar aktif untuk aset atau liabilitas yang identik * Maksimumkan input yang dapat

diobservasi, termasuk informasi pasar dan informasi publik lainnya Input yang tidak dapat diobservasi diantaranya data entitas (anggaran, proyeksi), harus disesuaikan jika pelaku pasar menggunakan asumsi berbeda No Apakah ada input selain harga kuotasioan yang dapat diobservasi* Gunakan nilai wajar pengukuran dengan Level 1 Harus digunakan tanpa penyesuaian 49 No Yes Gunakan input selain Harga kuotasian yang dapat diobservasi baik

secara langsung atau tidak langsung, pengukuan Level 2 Gunakan input yang bukan berdasarkan harga pasar yang dapat diobservasi. Level 3 49 49 PSAK 71 Instrumen Keuangan IFRS 9 Financial Instruments 50 Ringkasan Perubahan PSAK 71 Instrumen Keuangan Menggantikan PSAK 55 Efektif 1 Januari 2020 Klasifikasi dan pengukuran untuk instrumen keuangan. Klasifikasi amortized cost dan fair value Amortized cost jika memenuhi tes bisnis model (tujuan entitas untuk memperoleh arus kas yang diperjanjikan dan arus kas (dari pembayaran pokok dan bunga atas pokok)

Perubahan klasifikasi boleh jika terjadi perubahan bisnis model Menggunakan expected losses dalam perhitungan penurunan nilai aset keuangan Memperbaiki model akuntansi hedging 51 51 PSAK 71 Instrumen Keuangan Perubahan format mengikuti IFRS: Bab 1 Tujuan Bab 2 Ruang Lingkup Bab 3 Pengakuan dan Penghentian Pengakuan Bab 4 Klasifikasi Bab 5 Pengukuran Bab 6 Akuntansi Lindung Nilai Tanggal efektif dan ketentuan transisi Tanggal efektif 1 Januari 2020 Perbedaan dengan IAS

Acuan Amandemen IFRS 3 Business Combinations, IFRS 15 Revenue from Contract with Customer, IFRS 16 Leases tidak dilakukan karena belum diadopsi Ketentuan transisi 52 52 PSAK 71 Instrumen Keuangan PSAK 71 merupakan adopsi dari IFRS 9 Financial Instruments yang dikeluarkan per 1 Januari 2016 yang efektif 1 Januari 2018. PSAK 71 mengatur perubahan: klasifikasi dan pengukuran, penurunan nilai, dan akuntansi lindung nilai. Meskipun PSAK 71 ini direncanakan akan menggantikan PSAK 55, PSAK 71 ini belum mengganti seluruh ketentuan dan persyaratan yang ada di PSAK 55. Untuk sementara waktu, hingga proyek macro hedging selesai dilakukan oleh IASB, PSAK 71 memperkenankan entitas untuk memilih menerapkan model akuntansi lindung nilai sesuai PSAK 71 atau PSAK 55 secara keseluruhan, PSAK 71 juga memberikan tambahan opsi kebijakan akuntansi untuk menerapkan PSAK 55 untuk macro hedging jika entitas menerapkan PSAK 71. Amandemen terhadap PSAK Lain. Penerbitan PSAK 71 mengakibatkan amandemen terhadap PSAK lain. Tanggal Efektif dan Ketentuan Transisi PSAK 71 berlaku efektif untuk laporan keuangan yang dimulai pada atau setelah 1 Januari 2019. Penerapan dini diperkenankan. 53

53 PSAK 71 Instrumen Keuangan Klasifikasi dan Pengukuran Klasifikasi dan Pengukuran Klasifikasi dan pengukuran instrumen keuangan kini tidak lagi berdasarkan intensi manajemen untuk menjual atau memiliki instrumen keuangan hingga jatuh tempo. PSAK 71 memperkenalkan pengaturan klasifikasi dan pengukuran instrumen keuangan berdasarkan karakteristik kontraktual arus kas dan bisnis model entitas. Jika aset keuangan merupakan instrumen utang sederhana dan tujuan model bisnis entitas adalah untuk mendapatkan arus kas kontraktual, aset keuangan tersebut diukur pada biaya perolehan diamortisasi. Sebaliknya, jika aset keuangan dimiliki dengan tujuan model bisnis untuk memperoleh arus kas kontraktual dan untuk diperdagangkan, aset keuangan tersebut diukur pada nilai wajar dan disajikan dalam laporan posisi keuangan, sedangkan informasi biaya perolehan diamortisasi disajikan dalam laporan laba rugi (fair value through other comperhensive income FVOCI). Jika model bisnis suatu aset keuangan bukan merupakan kedua model tersebut, maka informasi nilai wajar menjadi sangat penting, oleh karena itu informasi nilai wajar diungkapkan dalam laporan posisi keuangan dan laporan laba rugi (fair value through profit or loss FVTPL). 54 54 PSAK 71 Instrumen Keuangan Penurunan Nilai dan Hedging Penurunan Nilai

PSAK 71 merupakan sebuah terobosan besar dalam peningkatan kualitas pelaporan keuangan terkait pengakuan penurunan nilai instrumen keuangan sehingga informasi yang dihasilkan lebih tepat waktu, relevan dan dapat dipahami oleh pengguna laporan keuangan. Akuntansi Lindung Nilai PSAK 71 memberikan perubahan signifikan terkait persyaratan akuntansi lindung nilai sehingga laporan keuangan akan mencerminkan manajemen risiko entitas lebih baik dibandingkan standar akuntansi sebelumnya yaitu PSAK 55. Menurut PSAK 55, hubungan lindung nilai dapat dianggap efektif jika memenuhi persyaratan tes efektivitas 80-125%. Berbeda dengan PSAK 55, PSAK 71 menghilangkan persyaratan tes efektivitas tersebut dan memperkenalkan persyaratan yang lebih umum berdasarkan pertimbangan manajemen. 55 55 Ringkasan Perubahan PSAK 71 Instrumen Keuangan Menggantikan PSAK 55 Direncanakan Efektif 1 Januari 2019 kemungkinan diundur 2020 Klasifikasi dan pengukuran untuk instrumen keuangan. Klasifikasi amortized cost dan fair value Amortized cost jika memenuhi tes bisnis model (tujuan entitas untuk memperoleh arus kas yang diperjanjikan dan arus kas (dari pembayaran pokok dan bunga atas pokok) Reklasifikasi boleh jika terjadi perubahan bisnis model Menggunakan expected losses dalam perhitungan penurunan nilai

aset keuangan Memperbaiki model akuntansi hedging 56 PSAK 71 Instrumen Keuangan Perubahan format mengikuti IFRS: Bab 1 Tujuan Bab 2 Ruang Lingkup Bab 3 Pengakuan dan Penghentian Pengakuan Bab 4 Klasifikasi Bab 5 Pengukuran Bab 6 Akuntansi Lindung Nilai Tanggal efektif dan ketentuan transisi Direncanakan tanggal efektif 1 Januari 2019, kemungkinan mundur Perbedaan dengan IAS Acuan Amandemen IFRS 3 Business Combinations, IFRS 15 Revenue from Contract with Customer, IFRS 16 Leases tidak dilakukan karena belum diadopsi

Ketentuan transisi 57 Klasifikasi Aset Keuangan Pengaturan pendekatan klasifikasi aset keuangan melalui model bisnis entitas dalam mengelola aset keuangan dan karakteristik arus kas kontraktual dari aset keuangan. Diukur pada nilai wajar melalui laba rugi kecuali diukur pada biaya perolehan diamortisasi atau nilai wajar melalui penghasilan komprehensif lain. Akan tetapi, entitas dapat menetapkan pilihan yang tidak dapat dibatalkan saat pengakuan awal atas investasi pada instrumen ekuitas tertentu yang umumnya diukur pada nilai wajar melalui laba rugi sehingga perubahan nilai wajarnya disajikan dalam penghasilan komprehensif lain. Aset keuangan diukur pada biaya perolehan diamortisasi jika kedua kondisi berikut terpenuhi: aset keuangan dikelola dalam model bisnis yang bertujuan untuk memiliki aset keuangan dalam rangka mendapatkan arus kas kontraktual, dan persyaratan kontraktual dari aset keuangan yang pada tanggal tertentu meningkatkan arus kas yang semata dari pembayaran pokok dan bunga (solely payments of principal and interest) dari jumlah pokok terutang 58 ReKlasifikasi Aset Keuangan Reklasifikasi pengelolaan aset keuangan jika dan hanya jika, entitas mengubah model bisnis untuk pengelolaan aset keuangan. Perubahan tersebut diperkirakan sangat jarang terjadi. Perubahan tersebut ditentukan oleh manajemen entitas sebagai hasil dari perubahan eksternal atau internal dan harus signifikan pada kegiatan operasi entitas dan dapat dibuktikan pada pihak eksternal. Perubahan pada model bisnis entitas akan terjadi hanya jika entitas

memulai atau berhenti untuk melaksanakan aktivitas yang signifikan terhadap kegiatan operasinya; sebagai contoh, ketika entitas telah memperoleh, melepaskan, atau mengakhiri lini bisnis. 59 Pengakuan Kerugian Kredit Ekspetasian ED PSAK 71 memperkenalkan metode kerugian kredit ekspektasian dalam mengukur kerugian instrumen keuangan akibat penurunan nilai instrumen keuangan. ED PSAK 71 ini mensyaratkan pengakuan segera atas dampak perubahan kerugian kredit ekspektasian setelah pengakuan awal aset keuangan. entitas mengukur penyisihan kerugian instrumen keuangan sejumlah kerugian kredit ekspektasian sepanjang umurnya, jika risiko kredit atas instrumen keuangan tersebut telah meningkat secara signifikan sejak pengakuan awal. Jika pada tanggal pelaporan, risiko kredit atas instrumen keuangan tidak meningkat secara signifikan sejak pengakuan awal, entitas mengukur penyisihan kerugian untuk instrumen keuangan tersebut sejumlah kerugian kredit ekspektasian 12 bulan. Kerugian dimaksud merepresentasikan kerugian kredit ekspektasian yang timbul dari peristiwa gagal bayar instrumen keuangan yang mungkin terjadi dalam 12 bulan setelah tanggal pelaporan. 60 Penentuan Peningkatan Risiko Kredit Signifikan Entitas mempertimbangkan apakah terdapat kenaikan risiko kredit yang signifikan (penilaian berdasarkan perubahan pada kemungkinan gagal bayar yang terjadi) yaitu dengan membandingkan risiko kredit awal

instrumen keuangan dengan risiko kredit pada tanggal pelaporan. Jika entitas mengestimasi instrumen keuangan memiliki risiko kredit yang rendah pada tanggal pelaporan (contohnya, investment grade), maka entitas mengasumsikan risiko kredit atas instrumen keuangan tidak meningkat secara signifikan Terdapat praduga (rebuttable presumption) bahwa risiko kredit yang signifikan telah terjadi ketika pembayaran tertunggak lebih dari 30 hari jika tidak ada lagi informasi spesifik lain tentang peminjam, tersedia tanpa biaya dan upaya berlebihan, untuk menentukan apakah terdapat kenaikan risiko kredit yang signifikan. 61 Perhitungan Kerugian Kredit Ekspektasian Entitas mengakui penurunan nilai atas komitmen pinjaman dan kontrak jaminan keuangan. Untuk kontrak jaminan keuangan, mempertimbangkan perubahan risiko bahwa debitur yang ditetapkan dalam kontrak akan mengalami gagal bayar. Untuk komitmen pinjaman, mempertimbangkan perubahan risiko gagal bayar yang terjadi pada pinjaman yang terkait dengan komitmen pinjaman.

Untuk komitmen pinjaman yang belum ditarik, kerugian kredit adalah nilai kini dari selisih antara: arus kas kontraktual yang terutang pada entitas jika pemilik komitmen pinjaman menarik pinjaman; dan arus kas yang diharapkan entitas untuk diterima jika pinjaman ditarik. Pengukuran kerugian kredit ekspektasian untuk kontrak jaminan keuangan adalah pembayaran yang diekspektasi untuk mengganti pemegang jaminan atas kerugian kredit yang terjadi dikurangi jumlah yang diharapkan entitas untuk diterima dari pemegang jaminan, debitur, atau pihak lain. 62 Aset Keuangan Berasal dari Aset Keuangan Memburuk Entitas mengakui perubahan kumulatif atas kerugian kredit ekspektasian sepanjang umurnya sejak pengakuan awal aset keuangan sebagai penyisihan kerugian atas aset keuangan yang dibeli atau yang berasal dari aset keuangan memburuk (purchased or originated credit-impaired financial assets) pada saat tanggal pelaporan. 63 Pengungkapan

Entitas untuk mengungkapkan informasi yang mengidentifikasi dan menjelaskan: a) praktek manajemen risiko kredit, penjelasan meliputi: i. bagaimana penentuan terjadinya peningkatan risiko kredit secara signifikan sejak pengakuan awal; ii. definisi gagal bayar dan alasan pemilihan definisi; iii. pengelompokan instrumen dalam rangka perhitungan kerugian kredit ekspektasian secara kolektif; iv. bagaimana entitas menentukan aset keuangan mengalami penurunan nilai kredit v. kebijakan hapus buku dan kebijakan untuk aset keuangan hapus buku yang masih dapat ditagihkan; vi. pengakuan kerugian kredit ekspektasian pada aset keuangan yang dimodifikasi penerapan Bagian 5.5 Penuruan Nilai, meliputi: input, asumsi dan teknik estimasi yang digunakan untuk menghitung kerugian kredit ekspektasian 12 bulan dan sepanjang umurnya, penentuan risiko kredit meningkat secara signifikan sejak pengakuan awal, penentuan aset keuangan mengalami penurunan nilai kredit, penggunaan informasi forward-looking dalam perhitungan kerugian kredit ekspektasian, perubahan teknik estimasi dan asumsi yang signifikan selama periode laporan dan alasan perubahan 64 Pengungkapan b. Informasi kualitatif dan kuantitatif terkait jumlah yang timbul dari kerugian kredit ekspektasian, penjelasan meliputi:

i. rekonsiliasi dari saldo awal hingga saldo penutup kerugian penyisihan untuk kredit ekspektasian 12 bulan dan sepanjang umurnya serta aset keuangan yang dibeli atau berasal dari aset keuangan memburuk; ii. penjelasan seberapa signifikan perubahan pada jumlah tercatat bruto instrumen keuangan selama periode laporan yang berkontribusi pada perubahan penyisihan kerugian; iii. penjelasan dampak efek modifikasi pada arus kas kontraktual terhadap kerugian kredit ekspektasian; iv. informasi agunan dan perbaikan risiko kredit lainnya yang mempengaruhi jumlah kerugian kredit ekspektasian; dan v. jumlah yang dihapusbukukan selama periode laporan yang masih akan ditagihkan. 65 Pengungkapan c. Eksposur risiko kredit, bertujuan untuk mempermudah pengguna laporan keuangan mengakses risiko kredit dan memahami konsentrasi risiko kredit yang signifikan. Untuk itu, entitas mengungkapkan per peringkat risiko kredit, jumlah tercatat bruto aset keuangan dan eksposur risiko kredit dari komitmen pinjaman dan kontrak jaminan keuangan. Pengungkapan masing-masing untuk instrumen keuangan dengan kerugian penyisihan untuk kredit ekspektasian 12 bulan dan sepanjang umurnya serta aset keuangan yang dibeli atau berasal dari aset keuangan memburuk.

Pengecualian untuk beberapa persyaratan pengungkapan yang diberikan untuk piutang dagang dan piutang sewa yang dimana penyisihan kerugiannya diukur menggunakan pendekatan yang disederhanakan. 66 Kriteria Kualifikasian Akuntansi Lindung Nilai PSAK 71 menghilangkan persyaratan tes efektivitas tersebut dan memperkenalkan persyaratan yang lebih umum (principle-based) menggunakan pertimbangan manajemen, yaitu: i. terdapat hubungan ekonomik antara item lindung nilai dengan instrumen lindung nilai; ii. pengaruh risiko kredit tidak mendominasi perubahan nilai yang dihasilkan dari hubungan ekonomik tersebut; dan iii. rasio lindung nilai dari hubungan lindung nilai adalah rasio yang sama dari hasil kuantitas item lindung nilai yang secara aktual dilindung nilai dan kuantitas instrumen lindung nilai yang secara aktual digunakan entitas untuk melindung nilai sejumlah kuantitas item lindung nilai tersebut.

Menurut PSAK 55, hubungan lindung nilai dapat dianggap efektif jika memenuhi persyaratan tes efektivitas 80-125%. 67 Rebalancing Hubungan Lindung Nilai PSAK 71 mensyaratkan jika hubungan lindung nilai tidak lagi memenuhi persyaratan efektivitas lindung nilai terkait dengan rasio lindung nilai (lihat paragraf 6.4.1(c)(iii)), namun tujuan manajemen risiko hubungan lindung nilai tersebut ditetapkan sama, entitas menyesuaikan rasio lindung nilai atas hubungan lindung nilai sehingga memenuhi kriteria kualifikasian lagi (dalam Pernyatan ini hal ini disebut sebagai rebalancing). 68 Akuntansi untuk Nilai Waktu dari Opsi untuk Arus Kas dan Lindung Nilai atas Nilai Wajar PSAK 71 mensyaratkan entitas untuk membedakan nilai waktu dari opsi berdasarkan jenis dari item lindung nilai yang dilindung nilai oleh opsi: transaksi yang berkaitan dengan item lindung nilai dan periode waktu yang berkaitan dengan item lindung nilai. Ketika suatu entitas memisahkan nilai intrinsik dan nilai waktu dari suatu kontrak opsi dan menetapkan hanya perubahan nilai intrinsik dari opsi sebagai instrumen lindung nilai (lihat paragraf 6.2.4(2)), entitas mencatat nilai waktu dari opsi

sebagai berikut (lihat paragraf PP6.5.29 PP6.5.33). 69 Lindung Nilai atas Sekelompok Item PSAK 71 mensyaratkan sekelompok item (termasuk suatu kelompok item yang merupakan suatu posisi neto; lihat paragraf PP6.6.1-PP6.6.8) merupakan item lindung nilai yang memenuhi syarat jika: 1. Terdiri dari item (termasuk kelompok item) yang secara tersendiri merupakan item lindung nilai yang memenuhi syarat; 2. Item dalam kelompok tersebut dikelola secara berkelompok untuk tujuan manajemen risiko; dan 3. Untuk lindung nilai atas arus kas untuk kelompok item yang variabilitas arus kasnya diperkirakan tidak proporsional terhadap variabilitas keseluruhan dalam arus kas kelompok sehingga posisi risiko yang saling hapus timbul. 70 Tanggal Efektif dan Ketentuan Transisi Entitas menerapkan Pernyataan ini untuk periode tahun buku yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2019. Penerapan dini diperkenankan. Jika entitas memilih untuk menerapkan dini Pernyataan ini, entitas harus mengungkapkan fakta tersebut dan menerapkan semua persyaratan dalam Pernyataan ini pada waktu yang sama.

Entitas menerapkan Pernyataan ini secara retrospektif sesuai dengan PSAK 25: Kebijakan Akuntansi, Perubahan Estimasi Akuntansi dan Kesalahan. Pernyataan ini tidak diterapkan untuk item yang telah dihentikan pengakuannya pada tanggal penerapan awal. Ketentuan Transisi untuk Akuntansi Lindung Nilai. Ketika entitas pertama kali menerapkan Pernyataan ini, entitas dapat memilih sebagai bagian kebijakan akuntansinya untuk menerapkan persyaratan dalam Bab 6 dari PSAK 71 ini atau terus menerapkan persyaratan akuntansi lindung nilai sesuai PSAK 55 untuk seluruh hubungan lindung nilainya. Hal ini dikarenakan PSAK 71 belum mengakomodir persyaratan terkait macro hedging. 71 Akuntan TERIMA KASIH Profesi untuk Mengabdi pada Negeri Dwi Martani 081318227080 [email protected] atau [email protected] http://staff.blog.ui.ac.id/martani/

dwimartani.com 72

Recently Viewed Presentations

  • What We Believe and Teach

    What We Believe and Teach

    Policies and Requirements. Classes are free, but all students seeking a certificate or degree must purchase books (paper, not electronic), which will be made available by the Institute.
  • Trauma Blunt Abdominal Trauma Douglas M. Maurer, DO,

    Trauma Blunt Abdominal Trauma Douglas M. Maurer, DO,

    Full spinal precautions, has 1 IV in place. Pt awake, alert, conversing, but in mild distress, no meds, no allergies, no sig PMHx or PSHx. PRIMARY SURVEY: A - talking initially, then somnolent . B - labored, RR 24, nl...
  • Multiple Access for PMIP6: Design Choices and Requirements

    Multiple Access for PMIP6: Design Choices and Requirements

    PMIP6 extensions for inter-access handovers and flow mobility Basavaraj Patil and Rajeev Koodli IETF 76 Status and Steps There is MAG - LMA interaction and MAG - MN interaction MAG - LMA interaction is network only (clearly) No agreement on...
  • CHAPTER-2.1 Wearable Bio and Chemical Sensors

    CHAPTER-2.1 Wearable Bio and Chemical Sensors

    The contact lens changes color according to the amount of glucose in tears, and is moni- tored by the wearer by simply looking into a mirror and comparing the color to a pre- calibrated color strip (Figure 6). 2.2.1 Wearable...
  • Obiettivi ed architettura del SPC Marco Martini Componente

    Obiettivi ed architettura del SPC Marco Martini Componente

    Roma - 19 marzo 2007 Obiettivi ed Architettura del SPC Marco Martini - CNIPA Q-ISP Qualified Internet Service Provider Q-CN Qualified Community Network IRT Incident Response Team PKI Public Key ...
  • System Implementation of ICA

    System Implementation of ICA

    Smart Inverter History. Decision 14-12-035 (Dec 18, 2014) - Order the CA IOUs to implement the Smart Inverter Phase I requirements adopting the recommendations from the Smart Inverter Working Group (SWIG) Implementation date of December 31, 2015 or 12 months...
  • Halving Amount Year 2 Autumn Term Week 10

    Halving Amount Year 2 Autumn Term Week 10

    Halving is sharing between two groups without anything left over. Excuse me Owl, but what is halving? I am thinking of a number. If I halve it, it will be 10. I am thinking of a number. ... PowerPoint Presentation...
  • Introduction  Landscape Ecology  Landscape Ecology: Study of landscape

    Introduction Landscape Ecology Landscape Ecology: Study of landscape

    Landscape Structure and Dispersal of Small Mammals Habitat Patch Size and Isolation and Density of Butterfly Populations Introduction - Geographical Ecology MacArthur defined geographical ecology as search for patterns of plant and animal life that can be put on a...